Musim penghujan membawa kebahagiaan bagi peternak karena tanaman rumput sebagai pakan hijauan tumbuh subur. Namun saat musim hujan peternak perlu meningkatkan kewaspadaanya terhadap gangguan kesehatan yang dapat terjadi. Pada umumnya saat musim penghujan ternak akan lebih rentan terhadap penyakit. Hal ini dapat dipicu karena daya tahan tubuh ternak menurun akibat stres cuaca karena kondisi lingkungan yang tidak nyaman dengan suhu dingin dan kecepatan angin yang tinggi. Ketika musim hujan tiba perkembangan bibit penyakit akan semakin meningkat karena lingkungan yang lembap merupakan kondisi ideal untuk pertumbuhan bakteri, virus, parasit, dan jamur. Selain itu dengan peningkatan curah hujan dapat beresiko menurunkan kualitas pakan.

Gangguan Kesehatan yang Sering Muncul

Kondisi curah hujan tinggi akan menyebabkan hijauan menjadi basah. Hijauan basah terlebih pada hijauan muda akan memicu kejadian kembung pada ternak. Selain itu juga dapat mengakibatkan diare karena rumput yang di makan banyak mengandung air dan beresiko tercemar kotoran maupun agen penyakit saat musim hujan. Ketikan termakan ternak akan mudah terkena diare.

Kejadian cacingan pada ternak juga meningkat saat musim hujan. Saat curah hujan tinggi akan menyebabkan air menggenang dan berpotensi larva cacing menempel pada rumput sehingga termakan oleh tenak. Cacingan dapat menimbulkan kerugian ekonomi bagi peternak, seperti penurunan berat badan, pertumbuhan terhambat, penurunan kualitas daging dan jeroan, serta penurunan produksi susu.

Penyakit yang juga meningkat kejadiannya saat musim penghujan yakni Bovine Ephemeral Fever (BEF) atau penyakit demam tiga hari. Penyebaran yang meningkat saat musim hujan penyakit ini dipengaruhi oleh vektor nyamuk yang banyak ditemukan saat musim hujan serta angin kencang yang bersifat lembab dan basah yang akan menyebarkan vektor.

Penyakit non-infeksi yang beresiko meningkat saat musim hujan yakni adanya luka atau trauma akibat kondisi kandang yang licin. Hal ini akan membuat ternak mudah tergelincir atau jatuh. Luka dapat menjadi semakin parah jika kandang dalam kondisi kotor dan banyak lalat yang akan memicu terjadinya infeksi maupun myasis atau belatungan.

Selain itu, satu permasalahan yang dapat muncul saat musim hujan yakni meningkatnya populasi lalat di kandang. Hal ini tentu perlu diwaspadai karena secara tidak langsung akan mengganggu aktivitas ternak, menggangu pekerja dan masyarakat sekitar serta akan memicu penyakit, seperti myasis atau belatungan akibat larva lalat.

Menjaga kesehatan ternak

Tindakan yang dapat dilakukan untuk menjaga ternak tetap sehat saat musim hujan ialah menjaga sanitasi dan kebersihan kandang. Saat musim penghujan rutinitas membersihkan kandang harus dioptimalkan untuk memastikan kebersihan kandang terjaga. Hindari air menggenang di kandang dan usahakan lantai kandang tetap kering. Lantai kandang yang sudah rusak sebaiknya segera diperbaiki. Kotoran ternak ditampung di lokasi khusus untuk dikeringkan atau diolah supaya tidak menumpuk dan becek.

Saat musim hujan sebaiknya ternak dikandangkan namun populasi ternak dikandang sebaiknya tidak terlalu padat untuk menghindari faktor pemicu munculnya dan penularan penyakit.

Hijauan yang akan diberikan untuk ternak perlu dilayukan terlebih dahulu, misalnya dengan cara diangin-anginkan. Usahakan untuk memanen pakan hijauan pada saat matahari sudah terbit lebih tinggi dan pemotongan diatas permukaan air. Hindari memberikan pakan hijauan pada ternak yang dipanen pada pagi hari karena rumput masih basah dan beresiko larva cacing masih menempel pada rumput bagian atas.

Melakukan pengamatan dan pemeriksaan secara rutin pada ternak untuk penanggulangan penyakit sedini mungkin. Untuk mengevaluasi tanda atau isyarat yang diperlihatkan ternak dengan baik maka perlu mengamati perilaku ternak secara teliti. Misalnya nafsu makan turun, ternak lesu dan jika pada kandang koloni akan tampak menyendiri, adanya leleran lendir dari hidung, kembung, diare maupun gejala tidak normal yang lain. Hal ini bertujuan supaya segera dapat diketahui dan dilakukan tindakan penanganan.

Selama musim hujan daya tahan tubuh ternak perlu ditingkatkan agar tetap sehat dan tidak mudah terserang penyakit. Untuk meningkatkan daya tahan tubuh ternak juga perlu diberikan tambahan vitamin. Misalnya dengan Injeksi Vitamin B Kompleks atau ADE-Plex Inj. Untuk mengurangi bibit penyakit yang ada disekitar kandang dapat dilakukan desinfeksi kandang secara rutin dengan Medisep atau Antisep. Mencegah cacingan juga perlu dilakukan dengan program pemberian obat cacing secara teratur setiap 2-3 bulan sekali guna membasmi cacing secara tuntas, seperti dengan Wormzol-B, Wormectin Plus atau Wormectin Plus-B.

Menjaga Kesehatan Ternak Saat Musim Hujan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe To Our Newsletter
No Thanks
Thanks for signing up. You must confirm your email address before we can send you. Please check your email and follow the instructions.
We respect your privacy. Your information is safe and will never be shared.
Don't miss out. Subscribe today.
×
×
WordPress Popup Plugin